Kamis, 06 Juni 2013

LIMFADENITIS




BAB 1
PENDAHULUAN
Kelenjar getah bening termasuk dalam susunan retikuloendotel, yang tersebar di seluruh tubuh. Kelenjar inimempunyai fungsi penting berupa barier atau filter terhadap kuman-kuman/bakteri-bakteri yang termasuk ke dalam badan dan barier pula untuk sel-sel tumor ganas (kanker). Disamping itu bertugas pula untuk membentuk sel-sel limfosit darah tepi. Limfadenitis adalah peradangan kelenjar getah bening (kelenjar limfe) regional dari lesi primer akibat adanya infeksi dari bagian tubuh yang lain.
Streptokokus dan bakteri staphylococcal adalah penyebab paling umum dari limfadenitis, meskipun virus, protozoa, rickettsiae, jamur, dan basil TB juga dapat menginfeksi kelenjar getah bening. Streptokokus dan bakteri penyebab adalah pagar staphylococcal limfadenitis Umum, meskipun virus, protozoa, rickettsiae, jamur, dan TBC juga dapat menginfeksi kelenjar getah bening.
Penyakit yang melibatkan kelenjar getah bening di seluruh tubuh termasuk mononucleosis, infeksi sitomegalovirus, toksoplasmosis, dan brucellosis. Gejala awal limfadenitis adalah pembengkakan kelenjar yang disebabkan oleh penumpukan cairan jaringan dan peningkatan jumlah sel darah putih akibat respon tubuh terhadap infeksi. Pembesaran kelenjar terjadi karena adanya hiperplasia limfoid dan terbentuknya tuberkel, kemudian terjadi granulasi kronis, di kelenjar terjadi nekrosis dan perkejuan. Kelenjar dapat membesar dan melekat satu dengan yang lainnya serta melekat dengan jaringan sekitarnya, kemudian terjadi perkejuan selanjutnya terbentuk abses.

BAB 2
PEMBAHASAN
2.1 DEFINISI LIMFADENITIS
Limfadenitis adalah peradangan pada satu atau beberapa kelenjar getah bening. Peradangan tersebut akan menimbulkan hiperplasia kelenjar getah bening hingga terasa membesar secara klinik. Kemunculan penyakit iniditandai dengan gejala munculnya benjolan pada saluran getah bening misalnya ketiak, leher dan sebagainya. Kelenjar getah bening yang terinfeksi akan membesar dan biasanya teraba lunak dan nyeri. Kadang-kadang kulit diatasnya tampak merah dan teraba hangat.

2.2 ETIOLOGI LIMFADENITIS
      Limfadenitis bisa disebabkan oleh infeksi dari berbagai organisme yaitu bakteri,virus, protozoa, riketsia atau jamur. Streptokokus dan bakteri staphylococcal adalah penyebab paling umum dari limfadenitis, meskipun virus, protozoa, rickettsiae, jamur, dan basil TB juga dapat menginfeksi kelenjar getah bening. Ciri khasnya, infeksi tersebut menyebar menuju kelenjar getah bening dari infeksi kulit, telinga, hidung, atau mata atau dari beberapa infeksi seperti infectious mononucleosis, infeksi cytomegalovirus, infeksi streptococcal, tuberculosis, atau sifilis. Infeksi tersebut bisa mempengaruhi kelenjar getah bening atau hanya pada salah satu daerah pada tubuh.


 2.3 EPIDEMIOLOGI LIMFADENITIS
Dari studi di belanda terdapat 2.556 kasus limfadenitis, 10% dirujuk kepada subspesialis, 3.2% membutuhkan biopsy dan 1.1% mwngalami keganasan. Studi kedokteran keluarga di Amerika Serikat tiga dari 238 pasien limfadenitis yang mengalami komplikasi yang berat.
Penderita limfadenitis di RSUP H.Adam Malik Sumatera Utara pada tahun 2011 dengan rentang 20 – 50 tahun, yaitu 74 dengan jenis kelamin terbanyak adalah wanita. Dari hasil penelitian ini juga diperoleh bahwa sebagian besar limfadenitis ada mengalami gejala sistemik. Berdasarkan hasil pemeriksaan didapatkan 13 orang memiliki pembesaran kelenjar berdiameter ≥ 2cm, 12 orang memiliki pembesaran kelenjar yang multiple, 17 orang memiliki pembesaran kelenjar dengan konsistensi kenyal, 16 orang memiliki pembesaran kelenjar tanpa disertai adanya ulkus, dan 12 orang memiliki pembesaran kelenjar tanpa disertai adanya nyeri.

2.4 PATOFISIOLOGI LIMFADENITIS




                              Gambar 1: Patofisiologi Limfadenitis
Kelenjar getah bening (KGB) adalah bagian dari sistem pertahanan tubuh. Tubuh kita memiliki kurang lebih sekitar 600 kelenjar getah bening, namun hanya di daerah sub mandibular, ketiak atau lipat paha yang teraba normal pada orang sehat. Terbungkus kapsul fibrosa yang berisi kumpulan sel-sel pembentuk pertahanan tubuh dan merupakan tempat penyaringan antigen (protein asing) dari pembuluh-pembuluh getah bening yang melewatinya. Pembuluh-pembuluh limfe akan mengalir ke kelenjar getah bening sehingga dari lokasi kelenjar getah bening akan diketahui aliran pembuluh limfe yang melewatinya. Oleh karena dilewati oleh aliran pembuluh getah bening yang dapat membawa antigen dan memiliki sel pertahanan tubuh maka apabila ada antigen yang menginfeksi maka kelenjar getah bening dapat menghasilkan sel-sel pertahanan tubuh yang lebih banyak untuk mengatasi antigen tersebut sehingga kelenjar getah bening membesar.


Pembesaran kelenjar getah bening dapat berasal dari penambahan sel-sel pertahanan tubuh yang berasal dari kelenjar getah bening itu sendiri seperti limfosit, sel plasma, monosit dan histiosit atau karena datangnya sel-sel peradangan (neutrofil) untuk mengatasi infeksi di kelenjar getah bening (limfadenitis), infiltrasi sel-sel ganas atau timbunan dari penyakit metabolite macrophage (gaucher disease). Dengan mengetahui lokasi pembesaran kelenjar getah bening maka kita dapat mengarahkan kepada lokasi kemungkinan terjadinya infeksi atau penyebab pembesaran kelenjar getah bening. Benjolan, bisa berupa tumor baik jinak atau ganas, bisa juga berupa pembesaran kelenjar getah bening. Kelenjar ini ada banyak sekali di tubuh kita, antara lain di ujudaerah leher, ketiak, dalam rongga dada dan perut, di sepanjang tulang belakang kiri dan kanan sampai mata kaki. Kelenjar getah bening berfungsi sebagai penyaring bila ada infeksi lokal yang disebabkan bakteri atau virus. Jadi, fungsinya justru sebagai benteng pertahanan tubuh.
Jika tidak terjadi infeksi, kemungkinan adalah tumor. Apalagi bila pembesaran kelenjar didaerah-daerah tersebut di atas, pertumbuhannya cepat dan mudah membesar. Bila sudah sebesar biji nangka, misalnya, bila ditekan tidak sakit, maka perlu diwaspadai. Jalan terbaik, adalah dilakukan biopsy di kelenjar tersebut. Diperiksa jenis sel-nya untuk memastikan apakah sekedar infeksi atau keganasan. Jika tumor dan ternyata ganas, pembesaran kelenjar akan cepat terjadi. Dalam sebulan, misalnya sudah membesar dan tak terasa sakit saat ditekan. Beda dengan yang disebabkan infeksi, umumnya tidak bertambah besar dan jika daerah di sekitar benjolan ditekan,terasa sakit.       
Peningkatan ukuran kelenjar getah bening disebabkan
1.      Multiplikasi sel-sel di dalam node, termasuk limfosit, sel plasma, monosit, histiosit
2.      Infiltrasi sel dari luar nodus seperti sel ganas atau neutrofil
3.      Pengeringan infeksi (misalnya abses) ke kelenjar getah bening lokal.

2.5 PATOGENESIS LIMFADENITIS
a.      Kelenjar getah bening
Kelenjar getah bening (KGB) adalah agregat nodular jaringan limfoid yang terletak sepanjang jalur limfe di seluruh tubuh. Sel dendritik membawa antigen mikroba dari epitel dan mengantarkannya ke kelenjar getah bening yang akhirnya dikonsentrasikan di KGB. Dalam KGB ditemukan peningkatan limfosit berupa nodus tempat proliferasi limfosit sebagai respons terhadap antigen.

b.      System limfatik-resirkulasi limfosit
Sirkulasi darah ada dibawah tekanan dan komponennya (plasma) masuk  dinding kapiler yang  tipis ke jaringan sekitar. Cairan ini disebut cairan interstisial yang membasahi semua jaringan dan sel. Bila cairan ini tidak dikembalikan ke sirkulasi dapat terjadi edema, pembengkakan progresif yang dapat mengancam nyawa. Hal itu tidak terjadi  oleh karena cairan dikembalikan ke darah melalui dinding venul. Jadi system tersebut menampung cairan yang dari pembuluh darah dan masuk ke dalam jaringan dan mengembalikannya ke pembuluh darah.
            Sel limfosit, SD, makrofag dan sel lainnya juga dapat masuk melalui dinding tipis sel endotel yang longgar dari pembuluh limfe primer dan masuk ke dalam arus limfe. Antigen asing yang masuk ke dalam jaringan akan ditangkap oleh sel system imun dan dibawa ke berbagai jaringan limfoid regional yang teroganisasi seperti KGB. Jadi system limfatik juga berperan sebagai alat transport limfosit dan antigen dari jaringan ikat ke jaringan limfoid yang teroganisasi, tempat limfosit diaktifkan.1
            Keuntungan dari resirkulasi limfosit ialah bahwa sewaktu terjadi infeksi non-spesifik, banyak limfosit akan terpajan dengan antigen/kuman. Keuntungan lain dari resirkulasi limfosit ialah bahwa bila ada organ limfoid misalnya limfa yang deficit limfosit karena infeksi, radiasi atau trauma. Limfosit dari jaringan limfoid lainnya melalui sirkulasi akan dapat dikerahkan kedalam organ limfoid tersebut dengan mudah.
            Sel T naïf (Sel matang yang belum terpajan dengan antigen dan belum berdiferensiasi) cenderung meninggalkan sirkulasi darah dan menuju kelenjar getah bening dalam daerah sel T. SD/APC dari berbagai bagian tubuh yang membawa antigen juga berimigrasi dan masuk ke dalam kelenjar getah bening dan mempresentasikan antigen ke sel T. sel T yang diaktifkan SD/APC tersebut keluar dari kelenjar limfoid dan melalui aliran darah bergerak ke tempat infeksi dan bekerja sebagai sel efektor. Tidak seperti leukosit, limfosit terus menerus di resirkulasikan melalui darah dan limfe ke berbagai organ limfoid.

1.      HEV-tempat ekstravasasi limfosit
Beberapa tempat di endotel  vascular dalam venul poskapilar berbagai organ limfoid terdiri  atas sel khusus, gemuk dan tinggi yang disebut HEV. Sel-selnya berlainan sekali dengan sel endotel yang gepeng yang membatasi kapiler lainnya. Setiap organ limfoid sekunder, kecuali limpa mengandung HEV.1
      HEV mengekspresikan sejumlah besar molekul adhesi. Seperti sel endotel vascular lainnya, HEV mengekspresikan CAM family selektin (selektin E dan P), family musin (GlyCAM-1 dan CD34) dan superfamily immunoglobulin (ICAM-1, ICAM-2. ICAM-3, VCAM-1 dan MAdCAM-1) beberapa molekul adhesi disebut adresin vascular, oleh karena berperan dalam mengarahkan ekstravasasi berbagai populasi limfosit dalam resirkulasi ke organ limfoid khusus.1

2.      Homing atau trafficking
Pada keadaan normal terjadi lintas arus limfosit aktif terus menerus melalui kelenjar getah bening, tetapi bila ada antigen masuk, arus limfosit dalam kelenjar getah bening akan berhenti sementara. Sel yang antigen spesifik akan ditahan dalam kelenjar getah bening. Dalam menghadapi antigen tersebut, kelenjar dapat membengkak seperti yang sering ditemukan pada infeksi. Hal tersebut merupakan hal yang esensial untuk respons imun yang efektif terhadap antigen asing.
            Limfosit cenderung berimigrasi ke tempat-tempat yang selektif. Homing mukosa adalah kembalinya sel limfoid reaktif imunologis ke asalnya di folikel mukosa. Hal tersebut terjadi  melalui ikatan antara molekul adhesi dan kemokin, reseptor  yang mengarahkan berbagai populasi limfosit ke jaringan limfoid khusus atau inflamasi yang disebut dengan reseptor homing. L-selektin atau CD62L adalah molekul pada permukaan limfosit yang berperan pada homing limfosit. Adresin mukosa adalah salah satu adresin yang mengikat integrin pada sel T yang memilih homing di saluran cerna. Reseptor pada permukaan limfosit tersebut akan memberikan arah dan tujuan kembali ke plak peyer. Limfosit yang awalnya disensitasi oleh antigen di plak peyer akan diaktifkan dan memproduksi sel memori yang akan berimigrasi kembali ke tempat yang semula mensensitasinya.

2.6 KLASIFIKASI LIMFADENITIS
Sebagian besar kasus merupakan respon jinak terhadap infeksi lokal atau sistemik. Sebagian besar anak dengan limfadenitis menunjukkan  kecil, teraba serviks, ketiak, dan kelenjar getah bening inguinal. Kurang umum adalah pembesaran suboksipital atau postaurikular node. Supraklavikula, epitrochlear, dan poplitea kelenjar getah bening teraba jarang terjadi, seperti yang diperbesar node mediastinum dan perut.
Limfadenitis dapat mempengaruhi node tunggal atau sekelompok node (adenopati daerah) dan dapat unilateral atau bilateral. Onset dan perjalanan limfadenitis mungkin akut, subakut, atau kronis.
jenis lymphadenitis:
1.      Lymphadenitis disebabkan oleh virus:
Infectious mononucleosis lymphadenitis
Cytomegalovirus (CMV) lymphadenitis
Herpes simplex virus lymphadenitis
Varicella-herpes zoster lymphadenitis
Vaccinia lymphadenitis
Measles lymphadenitis
Human immunodeficiency virus (HIV) lymphadnitis, with and without salivary gland invovlvement
Human immunodeficiency virus (HIV) lymphadnitis of salivary gland invovlvement
2.      Lymphadenitis disebabkan oleh bakteri:
Non-specific acterial lymphadenitis (common, non-specific species)
Cat-scratch lymphadenitis (Afipia felis)
Bacillary angiomatosis of lymph nodes (Bartonella henselae and B. quintana)
Lymphogranuloma venereum lymphadenitis (Chlamydia trachomatis)
Syphilitic lymphadenitis (Trapenosoma pallidum)
Lymphadenitis of Whipple disease

3.      Lymphadenitis disebabkan oleh mycobacteria:
Mycobacterium tuberculosis lymphadenitis (TB)
Atypical mycobacterial lymphadenitis
Mycobacterium avium-intracellulare lymphadenitis
Mycobacterium leprae lymphadenitis
Miscellaneous mycobacterial lymphadenitis

4.      Lymphadenitis disebabkan oleh jamur
Cryptococcus lymphadenitis
Histoplasma lymphadenitis
Coccidioidomycosis lymphadenitis
Pneumocystis lymphadenitis

5.      Lymphadenitis disebabkan oleh protozoa
Toxoplasma lymphadenitis
Leishmania lymphadenitis
Filaria lymphadenitis

6.      Others
Malaioplakia (most common in the mesenteric lymph nodes)
2.7 MANIFESTASI KLINIS LIMFADENITIS
Kelenjar getah bening yang terserang biasanya akan membesar dan jika diraba terasa lunak dan nyeri, selain itu gejala klinis yang timbul adalah demam, nyeri tekan, dan tanda radang. Kulit di atasnya terlihat merah dan terasa hangat, pembengkakan ini akan menyerupai daging tumbuh atau biasa disebut dengan tumor. Dan untuk memastikan apakah gejala-gejala tersebut merujuk pada penyakit limfadenitis maka perlu adanya pengangkatan jaringan untuk pemeriksaan di bawah mikroskop.
Limfadenitis pada taraf parah disebut limfadenitis kronis. Limfadenitis ini terjadi ketika penderita mengalami infeksi kronis, misal pada kondisi ketika seseorang dengan faringitis kronis akan ditemukan pembesaran kelenjar getah bening leher (limfadenitis). Pembesaran di sini ditandai oleh tanda radang yang sangat minimal dan tidak nyeri. Pembesaran kronis yang spesifik dan masih banyak di Indonesia adalah akibat tuberkulosa. Limfadenitis tuberkulosa ini ditandai oleh pembesaran kelenjar getah bening, padat/keras, multiple dan dapat berhubungan satu sama lain.
Limfadenitis tuberculosa pada kelenjar getah bening dapat menjadi besar dan berhubungan sehingga leher penderita itu bias disebut seperti bull neck. Pada keadaan seperti ini kadang-kadang sulit  dibedakan  dengan  limfoma  malignum. Limfadenitis  tuberkulosa diagnosis  ditegakkan  dengan pemeriksaan histopatologi, terutama yang tidak disertai oleh tuberkulosa paru.

2.8 ANAMNESIS LIMFADENITIS
a. Keluhan Utama :
Pembengkakan Kelenjer di bagian bawah Regio Supra Clavicula Dekstra. Bengkaknya sebesar telur puyuh , lunak serta nyeri bila di tekan.
b. Keluhan penyerta dari limfadenitis ialah :
·      Adanya luka perih berdenyut biasanya muncul pada daerah sellulitis
·      Anoreksia
·      Malaise
·      Menggigil dan demam 37,8° - 40°C.
·      Takikardia
·      Terdapat garis merah pada kulit mulai dari luka sampai ke limfonodi regional, biasanya meluas dan lunak akibat keterlibatan limfatik.
·      Adakah batuk, nyeri tenggorokan dan ruam.
Penurunan berat badan, demam, keringat malam adalah gejala dari limfoma.
c. Riwayat penyakit
Adanya peradangan tonsil (amandel) sebelumnya mengarahkan kepada infeksi oleh streptokokus. Adanya infeksi gigi dan gusi dapat mengarahkan kepada infeksi bakteri anaerob. Transfusi darah sebelumnya dapat mengarahkan kepada Citomegalovirus, Epstein Barr Virus atau HIV.
d. Riwayat Obat- Obatan 
Riwayat obat-obatan: fenitoin dan isoniazid.
e. Riwayat pekerjaan dan perjalanan
Paparan terhadap infeksi / kontak sebelumnya kepada orang dengan infeksi saluran nafas atas, faringitis oleh Streptococcus, atau tuberculosis turut membantu mengarahkan penyebab limfadenitis. Riwayat perjalanan atau pekerjaan, misalnya perjalanan ke daerah-daerah di Afrika dapat mengakibatkan penyakit Tripanosomiasis, orang yang bekerja dalam hutan dapat terkena Tularemia.

2.9 PEMERIKSAAN FISIK LIMFADENITIS
Pada pemeriksaan fisik limfadenitis harus dicatat ada tidaknya nyeri tekan, kemerahan, hangat pada perabaan, dapat bebas digerakkan atau tidak dapat digerakkan, Apakah ada fluktuasi, konsistensi apakah keras atau kenyal. Pasien tampak sakit ringan atau berat , demam, dan pada kulit adakah lesi misalnya selulitis, abses, melanoma.
Periksa dimana kelenjer getah bening yang membesar : Misalnya di bagian bawah Regio Supra Clavicula Dekstra, KGB di servikal, aksilaris, inguinal, dll.
  • Ukuran: Normal bila diameter 0,5 cm (pada lipat paha >1,5cm dikatakan abnormal).
  • Nyeri tekan: Umumnya diakibatkan peradangan atau proses perdarahan.
  • Konsistensi: Keras seperti batu mengarahkan kepada keganasan, padat seperti karet mengarahkan kepada limfoma; lunak mengarahkan kepada proses infeksi; fluktuatif mengarahkan telah terjadinya abses/pernanahan.
  • Penempelan: Beberapa Kelenjar Getah Bening yang menempel dan bergerak bersamaan bila digerakkan. Dapat akibat tuberkulosis, sarkoidosis keganasan.
Pembesaran KGB leher bagian posterior terdapat pada infeksi rubela dan mononukleosis. Pada pembesaran KGB oleh infeksi virus, KGB umumnya bilateral (dua sisi-kiri/kiri dan kanan), lunak dan dapat digerakkan. Bila ada infeksi oleh bakteri, kelenjar biasanya nyeri pada penekanan, baik satu sisi atau dua sisi dan dapat fluktuatif dan dapat digerakkan. Adanya kemerahan dan suhu lebih panas dari sekitarnya mengarahkan infeksi bakteri dan adanya fluktuatif menandakan terjadinya abses.
Bila limfadenitis disebabkan keganasan, tanda-tanda peradangan tidak ada, KGB keras dan tidak dapat digerakkan (terikat dengan jaringan di bawahnya). Pada infeksi oleh mikobakterium pembesaran kelenjar berjalan mingguan-bulanan, walaupun dapat mendadak, KGB menjadi fluktuatif dan kulit diatasnya menjadi tipis, dan dapat pecah.
               Adanya tenggorokan yang merah, bercak-bercak putih pada tonsil, bintik-bintik merah pada langit-langit mengarahkan infeksi oleh bakteri streptokokus.  Pembengkakan pada jaringan lunak leher (bull neck) mengarahkan kepada infeksi oleh bakteri difteri. Faringitis, ruam-ruam dan pembesaran limpa mengarahkan kepada infeksi epstein barr virus. Adanya radang pada selaput mata dan bercak koplik mengarahkan kepada campak.

2.10 PEMERIKSAAN PENUNJANG LIMFADENITIS
  1. Hasil Laboratorium pada limfadenitis :
Lekositosis biasanya tanpa perubahan. Pada akhirnya, kultur darah menjadi positif, umumnya spesies stafilokokus atau streptokokus. Pemeriksaan kultur dan sensitivitas pada eksudat luka atau pus dapat membantu pengobatan infeksi.
  1. Pemeriksaan Mikrobiologi
Pemeriksaan mikrobiologi yang meliputi pemeriksaan mikroskopis dan kultur. Spesimen untuk mikrobiologi dapat diperoleh dari sinus atau biopsi aspirasi. Dengan pemeriksaan ini kita dapat memastikan adanya mikroorganisme pada spesimen.
Kultur (contoh dikirim ke laboratorium dan diletakkan pada kultur medium yang membiarkan mikroorganisme untuk berkembang) kemungkinan diperlukan untuk memastikan diagnosa dan untuk mengidentifikasikan organisme penyebab infeksi.
3.      Ultrasonografi (USG)
USG merupakan salah satu teknik yang dapat dipakai untuk mengetahui ukuran, bentuk, dan gambaran mikronodular. USG juga dapat dilakukan untuk membedakan penyebab pembesaran kelenjar (infeksi, metastatik, lymphoma, atau reaktif hiperplasia).
4.      Biopsi
Biopsi adalah pengambilan sejumlah kecil jaringan dari tubuh manusia untuk  pemeriksaan patologis mikroskopik. Biopsi Aspirasi Jarum Halus (Fine Needle Aspiration Biopsy/ FNAB), adalah prosedur biopsi yang menggunakan jarum sangat tipis yang melekat pada jarum suntik untuk menarik (aspirasi) sejumlah kecil jaringan dari lesi abnormal. Sampel jaringan ini kemudian dilihat di bawah mikroskop.
Biopsi kebanyakan dlakukan untuk mengetahui adanya kanker. Bagian apapun dari tubuh, seperti kulit, organ tubuh maupun benjolan dapat diperiksa.
Indikasi Fine Needle Aspiration Biopsy :
·         Pasien yang menjalani FNAB umumnya dideteksi memiliki massa jaringan lunak di bawah permukaan kulit atau mukosa selama pemeriksaan klinis. Massa leher dapat dideteksi dengan teknik ini. Karena massa yang dalam sulit dibiopsi, FNAB  dapat sangat membantu.
·         Kegagalan untuk mengecil setelah 4-6 minggu dapat menjadi indikasi untuk dilaksanakan biopsi KGB.
·         Biopsi dilakukan terutama bila terdapat tanda dan gejala yang mengarahkan kepada keganasan.
·         KGB yang menetap atau bertambah besar walau dengan pengobatan yang adekuat mengindikasikan diagnosis yang belum tepat.

5.      CT Scan
CT Scan adalah mesin x-ray yang menggunakan komputer untuk mengambil gambar tubuh untuk mengetahui apa yang mungkin menyebabkan limfadenitis. CT scan dapat digunakan untuk membantu pelaksanaan biopsi aspirasi kelenjar limfe intratoraks dan intraabdominal. CT Scan dapat mendeteksi pembesaran KGB servikalis dengan diameter 5 mm atau lebih.

2.11 PENATALAKSANAAN LIMFADENITIS
Penatalaksanaan yang spesifik pada Limfadenitis Tidak ada. Limfadenitis dapat terjadi setelah terjadinya infeksi melalui kulit atau infeksi lainnya yang disebabkan oleh bakteri seperti streptococcus atau staphylococcus. Terkadang juga dapat disebabkan oleh infeksi seperti tuberculosis atau cat scratch disease (Bartonella). Oleh karena itu, untuk mengatasi Limfadenitis adalah dengan mengeliminasi penyebab utama infeksi yang menyebabkan Limfadenitis.
Limfadenitis biasanya ditangani dengan mengistirahatkan ekstremitas yang bersangkutan dan pemberitan antibiotic, penderita limdafenitis mungkin mengalami pernanahan sehingga memerlukan insisi dan penyaliran. Limfadenitis spesifik, misalnya oleh jamur atau tuberculosis, biasanya memerlukan biopsi atau biakan untuk menetapkan diagnosis.
Pengobatan sesuai gejala harus dilakukan untuk mencegah terjadinya komplikasi. Pengobatan gejala harus dimulai segera seperti pemberian:
-            Analgesik (penghilang rasa sakit) untuk mengontrol nyeri
-            Antipiretik dapat diberikan untuk menurunkan demam
-            Antibiotik untuk mengobati setiap infeksi sedang sampai berat
-            Obat anti inflamasi untuk mengurangi peradangan
-            Kompres dingin untuk mengurangi peradangan dan nyeri
-            Operasi mungkin diperlukan untuk mengeringkan abses.
Hindari pemberian aspirin pada anak karena dapat meningkatkan risiko sindrom Reye pada anak. Kasus limfadenitis mesenterika ringan, tanpa komplikasi dan disebabkan oleh virus biasanya hilang dalam beberapa hari atau minggu.
Tata laksana pembesaran kelenjar getah bening leher didasarkan kepada penyebabnya. Banyak kasus dari pembesaran kelenjar getah bening leher sembuh dengan sendirinya dan tidak membutuhkan pengobatan apa pun selain dari observasi. Kegagalan untuk mengecil setelah 4-6 minggu dapat menjadi indikasi untuk dilaksanakan biopsy kelenjar getah bening. Biopsy dilakukan bila terdapat tanda dan gejala yang mengarahkan kepada keganasan, kelenjar getah bening yang menetap atau bertambah besar dengan pengobatan yang tepat, atau diagnosis belum dapat ditegakkan.
      Secara umum pengobatan Limfadenitis yaitu :
A.    Pengobatan dilakukan dengan tuberkulositik.bila terjadi abses,perlu dilakukan aspirasi dan bila tidak berhasil, sebaiknya dilakukan insisi serta pengangkatan dinding abses dan kelenjar getah bening yang bersangkutan.
B.     Pembesaran kelenjar getah bening biasanya disebabkan oleh virus dan sembuh sendiri, walaupun pembesaran kelenjar getah bening dapat berlangsung mingguan. Pengobatan pada infeksi kelenjar getah bening oleh bakteri (limfadenitis) adalah anti-biotic oral 10 hari dengan pemantauan dalam 2 hari pertama flucloxacillin dosis : 25 mg/kgBB 4 kali sehari. Bila ada reaksi alergi terhadap antibiotic golongan penicillin dapat diberikan cephalexin dengan dosis : 25 mg/kgBB(dosis maksimal 500 mg) 3 kali sehari atau erythromycin 15 mg/kgBB (dosis maksimal : 500 mg) 3 kali sehari.
C.     Bila penyebab limfadenopati adalah mycobacterium tuberculosis maka diberikan obat anti tuberculosis selama 9-12 bulan. Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) mengklasifikasikan limfadenitis TB kedalam TB di luar paru dengan paduan obat 2RHZE/10RH. British Thoracic Society Research Committee and Compbell (BTSRCC) merekomendasikan pengobatan selama 9 bulan dalam regimen 2RHE/7RH.

2.12 PENCEGAHAN LIMFADENITIS
Limfadenitis dapat terjadi setelah terjadinya infeksi melalui kulit atau infeksi lainnya yang disebabkan oleh bakteri seperti streptococcus atau staphylococcus. Terkadang juga dapat disebabkan oleh infeksi seperti tuberculosis atau cat scratch disease (Bartonella). Kesehatan umum yang baik dan kebersihan sangat membantu dalam pencegahan infeksi yang mendasari limfadenitis.

2.13 KOMPLIKASI LIMFADENITIS
1. Pembentukan abses
Abses adalah suatu penimbunan nanah, biasanya terjadi akibat suatu infeksi bakteri. Jika bakteri menyusup ke dalam jaringan yang sehat, maka akan terjadi infeksi. Sebagian sel mati dan hancur, meninggalkan rongga yang berisi jaringan dan sel-sel yang terinfeksi. Sel-sel darah putih yang merupakan pertahanan tubuh dalam melawan infeksi, bergerak ke dalam rongga tersebut dan setelah menelan bakteri, sel darah putih akan mati. Sel darah putih yang mati inilah yang membentuk nanah,yang mengisi rongga tersebut. Akibat penimbunan nanah ini, maka jaringan di sekitarnya akan terdorong. Jaringan pada akhirnya tumbuh di sekeliling abses dan menjadi dinding pembatas abses; hal ini merupakan mekanisme tubuh untuk mencegah penyebaran infeksi lebih lanjut. Jika suatu abses pecah di dalam, maka infeksi bisa menyebar di dalam tubuh maupun dibawah permukaan kulit, tergantung kepada lokasi abses.1

2. Sepsis (septikemia atau keracunan darah)
Sepsis adalah kondisi medis yang berpotensi berbahaya atau mengancam nyawa, yang ditemukan berhubungan dengan infeksi yang diketahui atau dicurigai.

3. Fistula (terlihat dalam limfadenitis yang disebabkan oleh TBC)
Limfadenitis tuberkulosa ini ditandai oleh pembesaran kelenjar getah bening, padat/keras, multiple dan dapat berkonglomerasi satu sama lain. Dapat pula sudah terjadi perkijuan seluruh kelenjar, sehingga kelenjar itu melunak seperti abses tetapi tidak nyeri. Apabila abses ini pecah ke kulit, lukanya sulit sembuh oleh karena keluar secara terus menerus sehingga seperti fistula. Fistula merupakan penyakit yang erat hubungannya dengan immune system / daya tahan tubuh setiap individual.


2.14 PROGNOSIS LIMFADENITIS
Prognosis untuk pemulihan adalah baik jika segera diobati dengan pengobatan yang tepat. Dalam kebanyakan kasus, infeksi dapat dikendalikan dalam tiga atau empat hari. Namun, dalam beberapa kasus mungkin diperlukan waktu beberapa minggu atau bulan untuk pembengkakan menghilang, panjang pemulihan tergantung pada penyebab infeksi. Pengobatan yang tidak tuntas dapat menyebabkan resistensi dan septikemia.
2.15 DIAGNOSIS BANDING LIMFADENITIS
berdasarkan penyebab timbulnya peradangan pada kelenjar getah bening ada pada tabel di bawah ini ;
Gambar 3 : Diagnosa banding berdasarkan penyebab timbul limfadenitis
Diagnosis banding berdasarkan adanya benjolan :
1. Gondongan : pembesaran kelenjar parotitis akibat infeksi virus, sudut rahang bawah dapat menghilang karena bengkak
2. Kista duktus tiroglosus : berada di garis tengah dan bergerak dengan menelan
3. Kista dermoid : benjolan di garis tengah dapat padat atau berisi cairan
4. Hemangioma : kelainan pembuluh darah sehingga timbul benjolan berisi jalinan pembuluh darah, berwarna merah atau kebiruan.

BAB 3
KESIMPULAN
Seorang wanita 24 tahun mengeluh adanya pembengkakan kelenjar di leher bagian bawah regio supra clavicula dekstra. Bengkaknya sebesar telur puyuh, lunak serta nyeri bila ditekan, badanya sering terasa hangat dan merasa lemah, selera makan berkurang. Dari data yang diperoleh, diduga wanita tersebut menderita limfadenitis yaitu suatu peradangan pada kalenjar getah bening yang disebabakan oleh adanya infeksi mikroorganisme.
Pengobatan sesuai gejala harus dilakukan untuk mencegah terjadinya komplikasi, Pengobatan gejala harus dimulai segera seperti pemberian:
-            Analgesik (penghilang rasa sakit) untuk mengontrol nyeri
-            Antipiretik dapat diberikan untuk menurunkan demam
-            Antibiotik untuk mengobati setiap infeksi sedang sampai berat
-            Obat anti inflamasi untuk mengurangi peradangan
-            Kompres dingin untuk mengurangi peradangan dan nyeri

Untuk mengidentifikasi mikroorganisme penyebab limfadenitis tersebut maka perlu dilakukan beberapa pemeriksaan penunjang seperti biopsi dan kultur.
Penetalaksanaan yang sesuai untuk wanita tersebut adalah :
a.       Jika disebabkan oleh infeksi bakteri maka dengan pemberian atibiotik-biotic oral 10 hari dengan pemantauan dalam 2 hari pertama flucloxacillin dosis : 25 mg/kgBB 4 kali sehari. Bila ada reaksi alergi terhadap antibiotic golongan penicillin dapat diberikan cephalexin dengan dosis : 25 mg/kgBB(dosis maksimal 500 mg) 3 kali sehari atau erythromycin 15 mg/kgBB (dosis maksimal : 500 mg) 3 kali sehari.
b.      Bila disebabkan oleh virus maka cukup dengan istirahat dan diberikan vitamin untuk meningkatakan imunitas tubuh.
c.       Bila penyebab limfadenopati adalah mycobacterium tuberculosis maka diberikan obat anti tuberculosis selama 9-12 bulan. limfadenitis TB kedalam TB di luar paru dengan paduan obat 2RHZE/10RH.


DAFTAR PUSTAKA

1.      Anonim. 2011. Swollen Lymph Nodes. (http://www.mayoclinic.com/print/swollen-lymph-nodes/DS00880/METHOD=print&DSECTION=all Accessed on Mei 26th, 2013.)
2.      Baratawidjaja. G. K, Rengganis Iris. 2012. Imunologi Dasar, Jakarta, Balai Penerbit FKUI
3.      Gleadle, Jonathan. At a Glance Anamnesis dan Pemeriksaan Fisik (2007). Penerbit Erlangga, Jakarta, Hal: 86
4.      Limfadenitis. Available at: http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/16862/4/Chapter%20II.pdf. Accessed on Mei 26th, 2013.
5.      Ioachim HL, Ratech H.(2002). Ioachim's Lymph Node Pathology. 3rd edition, Lippincott Williams & Wilkins, from, http://moon.ouhsc.edu/kfung/JTY1/HemeLearn/CapsuleSumary/Lymphadenopathy-M.htm,26 mei 2013
6.      Limfadenitis. Available at: PDPI. Tuberkulosis Pedoman Diagnosis dan Penatalaksanaan di Indonesia 2006. Indah Offset Citra Grafika, 2006. In site http://www.scribd.com/doc/81071297/Limfadenitis-Tuberkulosis. Accessed on Mei 26th, 2013.
7.      M. Tierney, Jr., MD , Lawrence, McPhee, MD, Strphen, Papadakis, MD, Maxine. Buku 2 Penyakit Dalam Diagnosis & Terapi Kedokteran. Penerbit Salemba Medika , Jakarta.
8.      Partridge E.(2012).Lymphadenitis. from http://emedicine.medscape.com/article/960858-overview,26 mei 2013
9.      R.Sjamsuhidajat, dkk. 2010. Buku Ajar Ilmu Bedah-Edisi 3. Jakarta: EGC. Hal.465
10.  Sambandan et al. Cervical Lymphadenopathy- A Review. Department of Medicine, India.
11.  Tierney, Lawrence M., et al. Diagnosis dan Terapi Kedokteran Penyakit Dalam Buku 2. Jakarta: Salemba Medika. 2003.

2 komentar:

  1. bang, maunya pada pemeriksaan fisiknya terinci gitu inspeksi, palpasi, perkusi, auskultasi yang didapat pada limfadenitis :)

    BalasHapus
  2. iya dek, thanks masukannya ya dek :)
    klw dpat referensinya d tambahin

    BalasHapus